• Home Home
  • Buku Tamu
  • Kontak
  • Fb
  • Download Theme Blogger
  • Versi Mobile

:D

THIS BLOG HAS BEEN HACKED :D


#YOSH24


Thanks for Quest

I WIN


#HackerIndonesia

Perlukah Banyak-banyak Jejaring Sosial?

"fv aRhy" 17 Jul 2011

Kian hari, para pengguna aktif social media nampaknya semakin dimanjakan dengan hadirnya berbagai channel untuk melakukan social networking.

Setelah Twitter dan Facebook -- yang hingga saat ini masih menguasai pasar dan menjadi media sosial favorit banyak orang -- kini hadir Google+ yang gegap gempita kabar kehadirannya sempat menjadi trending topic di Twitter. Selama berhari-hari, saya yakin, linimasa para pengguna Twitter dipenuhi oleh nyaris hanya satu hal ini: Google+.

Belum tersedia data valid (atau sudah?) mengenai berapa jumlah pengguna Google+ sampai dengan saat ini. Namun, yang jelas, ada satu hal mendasar yang menjadi perhatian saya, dan barangkali banyak orang lain. Yakni bahwa, ternyata, teman-teman yang kita temukan di sana adalah juga lingkaran teman online yang selama ini kita akrabi juga di sekian banyak channel yang telah ada sebelumnya.

Pertanyaan besarnya adalah, betulkah kita memang se-sosial itu? Betulkah kita semua memang membutuhkan begitu banyak jenis media, yang nyata-nyata meski terlihat berbeda tapi serupa, untuk berinteraksi dengan orang lain?

Mari sedikit menengok ke belakang, ke beberapa saat yang lalu, ketika social media channel yang location based seperti Foursquare dan Koprol sedang menjadi primadona.

Semua kita seolah berlomba-lomba mengumumkan kepada dunia, bahwa kita sedang berada di lokasi atau tempat tertentu: mall A, gedung ini, lapangan basket itu. Saat itu, semua orang seolah-olah terbawa euphoria missal, yang membuat privasi tak ada artinya lagi.

Belakangan, Foursquare seolah-olah hanya menjadi ajang untuk ngumpulin badge sekaligus lucu-lucuan. Setiap orang bisa saja menciptakan venue sendiri, dan semua orang juga dengan mudah melakukan check in di sembarang tempat, tanpa harus benar-benar berada di lokasi tersebut.

Saya pribadi bahkan pernah punya tempat check in favorit: Pohon Mangga Depan Rumah, yang saya ibaratkan sebagai kamar tidur. Dan di sanalah saya check in hampir setiap dini hari -- yang lantas saya share via Twitter-- ketika semua pekerjaan sudah rampung, dan jam tidur saya sudah tiba. Padahal, tentu saja saya tidak tidur di atas pohon mangga.

Pada akhirnya, saya belajar bahwa tak ada satu manusia pun yang butuh untuk menjadi sangat sosial. Sadar atau tidak, ada privasi yang tetap ingin kita jaga. Ada pula saat-saat kita merasa, bahwa sebaiknya orang lain tidak perlu tahu kita sedang berada di mana dan melakukan apa.

Bahkan dengan lingkaran terdekat pun, manusia tetap membutuhkan ruang dan jarak yang membuat dirinya merasa aman dan nyaman.

Kembali ke Google+, seperti yang sudah-sudah, saya termasuk golongan yang ikut arus riuh rendah mainan baru ini. Sekadar punya akun, cukup sampai di situ saja.

Dan toh ternyata, orang-orang yang berteman dengan saya di sana adalah teman-teman yang itu-itu juga. Teman jalan, rekan kerja, hampir tidak terasa bedanya dengan lingkaran pertemanan di social networking yang lain.

Itu cerita saya. Bagaimana dengan Anda?

35 comments

mantap, koment back ya

17/7/11

@Pendi Agus Bujangga : mohon maaf komentar saya hapus krna mengandung link hidup di komentar.. :)

mantap dah,,,,!!! ditunggu coment nya lagi yhaa

17/7/11

@Dode [Admin Dode-Xp] : oke gan...

ane tetep mo nuggu kesempurnaan google +, g sabar,, komen back ya

Saya mungkin akan banyak-banyak social bookmarking kali ya, jejaring social mungkin hanya 3, facebook, twitter dan stumbleupon sebagai promosi. :)

17/7/11

@Mas uwah : siip.. tkp gan !!!

17/7/11

@Blog SEO DAW - XP | Tutorial Blogspot | Belajar SEO Blogspot : siip.. saya mash bergantung sama facebook nihh..

17/7/11

@adrianto : siip.. TKP.. !!

17/7/11

@Pendi Agus Bujangga : oke makassi atas pengertiannya

Banyak Banyak Punya Jejaring Sosial takutnya Bingung .. hhehee

17/7/11

@Leo Onix Siahaan : haha.. ia sma gann..

ane ngertinya cuma facebook.. haha..

17/7/11

@TituitBom : ckckck.. klo aku ngerti facebook sama twiit aja gan..

Masih sayang sama Facebook... hehe... :)

17/7/11

@Aria ooG : ckckck..
ane juga masih sayang sama facebook gan..

17/7/11

@Dode [Admin Dode-Xp] : HAHAHA

ati2 terlalu sring ngeshare ke jejaring sosial bisa dianggap situs spam cekidots gan

17/7/11

@yang penting share : wahh perlu ati2 nihh.. ane sering share di facebook

kalo saya sih cukup facebook , twitter dan forum aja

lumayan juga trafficnya , hehehehhe :)

17/7/11

@Dimas Satrio W : hehe.. sipp gan.. lumayan tuh traficnya kalo di forum and facebook..

Haha.. selama ini saya banyak mendaftar di berbagai jejaring social :D hehe.. sekalian kissnya ;D hehe..

18/7/11

@Pradisz Wardhana : ckckck.. percuma gan banyak" lupa juga..
pasti yg no 1 facebook :D haha
oke makassih gan pardisz

19/7/11

@Blog SEO DAW - XP | Tutorial Blogspot | Belajar SEO Blogspot : yupp..!!! :D

cukup FB +twitte hahaha

19/7/11

@randy oktaran : kalo ane fb, twitter, sma kaskus gan :D

haha okk mas. Oh ya belum update post ya? Nunggu aja deh. :)

20/7/11

@Google Update Pagerank : wew.. keren gan.. iya nihh.. msih sibuk tugas sekolah jd belum sempat post :D

iya betul, sekarang2 memang makin banyak situs jejaring sosial yang bermunculan

23/7/11

@Putra Tenzhung : hehe ia bro..
smakin lama semakin menumpuk tuhh situs jejaring sosial..

Anonim
21/5/13

Going Here buy generic ultram online - tramadol online rezept

Posting Komentar

blogging tidak ubahnya dunia offline, banyak hal yang harus anda pahami. jangan menerima suatu informasi dengan apa adanya. blogger yang maju selalu kritis terhadap apapun,,,salah satu caranya dengan berkomentar..